WHY AM I SO..

WHAY AM I SO….

1. Addictive with Indomie..

Tul bangetzz.. Salah satu adiksi gua yang terberat adalah gua enggak bisa lepas dari yang namanya Indomie.. Kadang walaupun nyokap udah masak enakpun, tetap ada hasrat menggebu untuk tetap makan Indomie, mpe kadang nyokap aza sewot dengan kelakuan gua.. Intensitas dan kuantitas Indomie yang dimakan juga semakin meningkat, yang dulunya paling dua bungkus dan makan hanya sekali seminggu waktu enggak ada masakan yang menurut gua enak, sekarang sekali makan tiga bungkus dan hampir setiap hari gua makannya, bahkan walaupun nyokap masak uennnaaakkk.. Parah bangetz ya gua.. Padahal dalam diri gua ndiri, gua tahu kalo makan Indomie itu sebenarnya bahaya bangetz dan enggak ada bagus-bagusnya, secara dia mengandung pengawet dan plastik toh.. Tapi udah seperti rokok aza, tahu efek samping buruknya, tapi tetap aza sulit bangetz untuk ditolak.. Pernah beberapa kali menetapkan hati untuk enggak bakal makan Indomie lagi, tapi tetap aza enggak bisa.. Apakah memang Indomie tuch ngandung zat yang adiktif yak? Atau gua kecanduan secara psikologi aza mungkin.. Tapi setelah gua pikir, mungkin kegilaan gua makan Indomie sekarang adalah bentuk “PEMBALASAN” atas apa yang terjadi waktu gua kecil.. Gua masih ingat, waktu gua masih TK sampe SD, Bokap menetapkan peraturan yang keras bahwa enggak ada anaknya yang boleh makan Indomie sama sekali karena masalah vetsin segala macam.. Jadi dari gua ama kakak-kakak gua enggak ada yang berani makan Indomie karena bokap memang keras orangnya.. Bahkan gua ingat waktu gua TK, waktu ada makan siang bersama lauknya Indomie, gua yang terus nanya ama guru gua ama kakak gua yang jagain gua waktu itu, “Gak apa-apa kan yak kalau aku makan Indomie ? Papa enggak marah kan? Papa enggak marah kan yak? Enggak kan? Ya? Ya?”, berkali-kali.. Sampe kakak gua bilang, “Papa enggak akan dikasih tahu kok..”, dan gua baru berani makan siang bareng anak-anak yang lain.. Sejak saat itu Indomie jadi hal yang sangat berharga.. Kalo bokap lagi ada urusan kerjaan di luar kota, gua pasti nyolong makan Indomie, atau kalau gua lagi main di rumah teman, pasti gua beli Indomie buat makan.. Bahkan, gua masih ingat, gua punya tradisi sejak TK-SMP, setiap kali gua selesai ULANGAN UMUM atau UJIAN AKHIR, pas hari terakhirnya dan gua pulang ke rumah, gua pasti MASAK 4 BUNGKUS INDOMIE GORENG BUAT DIMAKAN, habis enggak habis itu urusan belakangan.. Yang penting makan Indomie itu bisa bikin gua lebih senang dan tenang, seolah mie kuning itu menjadi semacam perayaan tersendiri dan menyenangkan buat gua pribadi.. Tapi ketika makan SMP, dan bokap udah sedikit longgar tentang masalah gak boleh makan Indomie, gua jadi bebas dan sering makan Indomie.. Dengan kuantitas dan intensitas yang terus meningkat sampai gua kuliah.. Semoga gua bisa berhenti.. Dan semoga juga ini bukan soal masalah psikologis..^^”..

2. Love Metal Music..

Sebenarnya ketertarikan pada Musik Metal baru mulai waktu remaja sebenarnya, tapi udah dikenalin sejak kecil.. Koko gua adalah yang pertama ngenalin musik metal ke telinga gua, walaupun sebenarnya tidak secara langsung.. Koko gua punya kamar sendiri di rumah, dengan isinya yang penuh dengan poster dan kaset rock dan metal, dan didukung juga dengan tape yang zaman itu boleh dibilang bersuara keras dan mantap.. Jadilah setiap pagi, musik metal mengalun keras dari kamarnya.. Tapi seingat gua waktu itu juga yang didengar masih yang seputar Heavy Metal kayak Metallica, Loudness, Helloween, dll.. Enggak ada yang metal brutal.. Tapi yang waktu itu suara-suara itu enggak terdengar nyaman di telinga gua (namanya juga zaman gua TK-SD).. Waktu itu lagunya Trio Kwek-Kwek atau Maissy jauh lebih menyenangkan.. Hehehehe..^^ Waktu remaja SMP baru mulai tertarik dengan lagu metal-metal yang terdengar semakin menyenangkan, jatuh cinta pertama kali sama ENTER THE SANDMAN-nya METALLICA, dan dari situ berusaha mengenal lebih jauh.. Cinta sama LIMP BIZKIT, LINKIN PARK, mulai dengar lagunya NIRVANA.. dan Akhirnya kepincut sama AUDIOSLAVE, dan berlanjut sampai sekarang.. Dan ketika gua kuliah, kualitas dan intensitasnya juga semakin besar, lagu metal yang didengar juga semakin bervariasi dan semakin jauh semakin berat sebenarnya.. Dan thank for my cousin, Sumatris for that.. Untung punya dia yang juga suka sama lagu metal, jadilah koleksi, pengetahuan, dan lagu-lagu metal yang didengar semakin bervariasi..dan akhirnya cinta itu semakin mendalam.. Mulai dengar yang cukup lembut seperti yang BALLAD, dan range nya sekarang sampai ke DEATH/BLACK METAl, walaupun tidak semua.. Kenapa bisa suka sama lagu Metal ? Karena hentakan, lyrics, dan semua hal yang terkandung di dalamnya membuat gua pribadi lebih bersemangat.. Membuat diri merasa lebih hidup, membuat merasa bahwa di dunia ini tidak hanya ada keindahan tetapi juga ada keburukan, membuat kesadaran yang lebih baik tentang hal-hal di dunia, membantu membentuk persepsi yang lebih luas dan objektif, dan sebagainya.. Mungkin ke depannya selera ini bisa aza berubah jadi entah musik apa, tetapi sementara ini, ketika blog ini ditulis dan dipublish, METAL IS THE SOURCE OF MY ENERGY.. No kiddin..^^..

3. Attracted to Japanese Music, Especially with the Metal and Visual Kei one..

Muakakaka..another tribute to Sumatris, my cousin, yang mengenalkan musik-musik jepang ke telinga gua waktu gua masih sering main ke rumahnya di Pontianak (yang enggak ampe 5 menit dari rumah gua).. waktu dia mulai suka sama musik Jepang, gua lagi kecantolnya ama metal barat ringan semacam Audioslave atau Limp Bizkit (kalau gua enggak salah inget).. Pas pertama ke rumahnya dan dia lagi “eksplorasi” lagu-lagu Jepang dari Glay, Laruku, dan SIAM SHADE, gua selalu protes, “LAGU APAAN SECH BEGINIAN ??!!! MANG NGERTI ARTINYA ??!! MASIH MENDING LAGU BARAT KALIK!!!!”, selalu begitu.. Muakakaka..^^, tetapi sumatris ini malah semakin meningkatkan intensitas mendengarkan lagu Jepangnya dan koleksi dan pengetahuannya pun semakin bertambah.. Dan semakin seringlah gua mendengarkan lagu Jepang setiap kali gua ke rumahnya, dan protes gua pun semakin berkurang, jadi terbiasa dengar lagu-lagu jepun.. Pertama kali sukanya ama lagu jepang ya lagunya GLAY – I’M IN LOVE, yang memang sering bangetz diputar di rumahnya waktu itu, paling sering waktu gua ge tanding winning ama dia.. Entah mengapa enjoy juga dengar lagu itu, tapi enggak pernah diakui dari mulut, mauakaka..^^ karena gengsi ama metal barat yang ge gua cantolin.. Perlahan-lahan mulai dengar lagu SIAM SHADE juga dari rumahnya.. Begitu terus, tanpa gua punya hasrat lebih jauh untuk dengar lagu-lagu jepang begini.. Ampe suatu hari gua penasaran ama lagu asli endingya PENDEKAR AWAN DAN ANGIN, yang katanya sebenarnya lagu jepang dari band yang namanya X JAPAN.. Minta tolong Kacong cari, dapat, ama sekalian ama LIVE nya.. Pertama kali nonton X JAPAN LAST LIVE – 4 discs = AMAZED BANGETZZ!!! Karena walaupun gua enggak ngerti artinya, tapi dalam hati gua ngerasa LAGUNYA BUAGUS SEMUA!!!! BUAGUS BANGETZ!!!, bahkan gua mpe sempat menitikkan air mata pas adegan concert yang ge pas lagu FOREVER LOVE.. BUsettt..kapan lagi bisa sedih waktu nonton concert.. Nah, dari kecintaan yang sangat mendalam itulah, kemudian menjalar dan meluas keiingintahuanya terhadap band-band jepun lainnya, dan akhirnya sampai sekarang, walaupun enggak ngerti artinya, tapi gua sangat enjoy bangetzzz dengar lagu Jepang.. WHY ? alasannya cuman satu, karena apapun lagunya, musik jepang itu SO UNIQUE AND ENJOYABLE!!! khususnya metal dan visual keinya.. ^^.. Thank again for my bro, SUMATRIS (Hehehe..kind of the hero of today’s blog you are) yang sampai sekarang masih menjadi supplier utama dan sumber referensi musik metal dan visual kei jepang gua..

4. Often considered as a Lazy Person..

Hehehe..ini nech yang paling kacau.. Gua sering bangetz disimpulin oleh siapapun yang udah lama kenal ama gua ataupun baru-baru kenal sebagai sosok yang malas mampuzz buat ngapa-ngapaiin.. Muakakaka…^^.. Some of them true, really, walaupun gua pribadi ngerasa gua nggak malas-malas amat.. Sebenarnya sebelum melakukan suatu kegiatan, atau mengambil suatu keputusan, atau bahkan terlibat dalam sesuatu, pikiran gua sudah mensetkan diri gua untuk berpikir, “What’s the point of doing that thing???!!!!”, selalu begitu.. Jadi, ketika gua secara pribadi sudah memutuskan bahwa hal tersebut enggak akan memiliki efek apapun ke gua, gua enggak akan bertindak..Mendingan melakukan sesuatu yang menurut gua membuat gua pribadi merasakan efeknya langsung.. Kebanyakan kakak gua sech yang sebenarnya, apalagi kakak gua yang kedua, selalu memandang gua sebagai pribadi yang malas.. Selalu menyarankan, “Kamu seharusnya tuch begini, seharusnya tuch begitu, ini kan ada kesempatan, situ kan ada kesempatan..dan saran-saran lainnya”, dan selalu gua jawab, “Enggak”, dan selalu diakhiri dengan frase terkenal dari kakak gua, “Dasar malas!!!!”.. Gua udah kenyang makan kata-kata itu sampai gua enggak tahu lagi mau ngomong apa.. Dalam proses di otak, gua udah menyeleksi informasi saran yang dia berikan, dan dari kesemuanya itu ketika diberikan pertanyaan, “WHAT IS THE POINT OF DOING THAT THING?”, semuanya menghasilkan jawaban, “NOTHING..”.. Jadinya gua enggak bertindak apapun, karena menurut gua enggak ada gunanya juga sech.. Seperti misalnya, waktu gua lagi nulis blog ini, di kamar, dengan musik metal mengalun indah.. Gua bisa seharian di kamar, karena main game misalnya.. Sedangkan sebenarnya di bawah ada keponakan gua yang nakal-nakalnya dan mungkin perlu gua jagain, atau revisi skripsi yang sebenarnya udah nungguin gua.. Tapi kemudian pertanyaan nya akan dihadapkan lagi pada kedua fakta tersebut.. Gua akan bertanya “WHAT IS THE POINT OF DOING..TURUN KE BAWAH DAN BANTU PONAKAN?”, dan jawabannya, “NOTHING!!! TOH UDAH ADA DUA PEMBANTU DAN NYOKAP DI BAWAH BUAT NGURUSIN SEMUANYA, MENDING GUA DI KAMAR!!!”.. Lalu dihadapkan pada fakta kedua, pertanyaannya akan muncul kembali, “WHAT IS THE POINT OF DOING..REVISI SKRIPSI HARI INI??”, dan jawabannya akan tetap, “NOTHING!! KARENA GUA BELUM AKAN DAPAT GAMBARAN APAPUN TENTANG APA YANG GUA HARUS KERJAIIN SEBELUM GUA KE KAMPUS!!!”, dan karena itu enggak gua kerjaiin hari ini.. Mending main game, lebih fun buat gua pribadi dan langsung kerasa efeknya.. Tapi jika kedua pertanyaan tersebut menghasilkan jawaban, “YEAH!!! KARENA NYOKAP LAGI SAKIT DAN PEMBANTU ENGGAK BERES KERJANYA!!!!”, gua akan turun dan ngebantuin.. atau jawabannya menghasilkan, “YEAH!!! KARENA GUA UDAH DAPAT SEMUA BAHANNYA DAN GUA TAHU APA YANG HARUS GUA LAKUKAN DENGAN REVISI SKRIPSI GUA!!”, akan gua kerjakan, dan game bisa nunggu entar kapan tahu.. So, can i still be considered lazy? Menurut lu pribadi yang baca, gua malas kah? Mukakakaka…^^, jujur aza.. Anyway, “WHAT’S THE POINT OF WRITING THIS BLOG ANYWAY??!!”, “HELL YEAH!!! TO HELP ME EXPRESS MY HIDDEN FEELING AND THOUGHTS!!!”.. Hehehe..mungkin karena orang pada ngeliatin gua enggak ngapa-ngapain, jadinya nganggap gua males.. Mm..ato mungkin bener juga??!! ^^, let the reader who knows me decide..

5. Loves my parents so much but show it in unique ways..

Sayang bangetz sama orang tua? Sayang bangetzz jawabannya.. Tetapi sayang juga bukan berarti membiarkan orang tua menjalankan sesuatu seenak jidat mereka tanpa memikirkan posisi orang lain.. Orang tua tetap manusia, mereka harus dihargai, tetapi mereka juga harus diawasi dan dikritisi menurut gua.. Karena itu gua sangat kritis pada setiap keputusan orang tua gua, dan menegur langsung terkadang tanpa basa-basi.. Kadang bahkan bokap atau nyokap sering ngelihat gua kurang ajar, tetapi gua mah masa bodoh aza, yang gua lakukan adalah bentuk kasih sayang dan perhatian sebenarnya.. Sebagai contoh aza, misalnya Bokap beberapa waktu lalu pengen beli tv baru buat dipasang di kamarnya hanya karena program kesayangannya sering bangetz diintervensi ama keinginan koko gua atau dikorbanin buat nonton dvd anak-anak si kecil.. Gua secara langsung mengkritisi keinginan bokap, dengan suara yang meninggi, bukan marah tetapi mempertegas maksud saja.. Gua memaparkan kenapa sebenarnya enggak perlu beli tv lagi, bahwa bokap udah enggak ada penghasilan dan sebaiknya uang itu disimpan buat yang penting aza, dll. Akhirnya bokap enggak jadi beli tv baru (yang menurut gua memang tepat), tetapi efek sampingnya gua dicap kurang ajar.. Masa bodoh dech.. contoh lain, gua mengkritisi nyokap karena nyokap sering bangetz marahin pembantu karena alasan-alasan sepele.. Akhirnya ya gua berantem ama nyokap mpe dia nangis, dan hasilnya lagi-lagi gua dicap kurang ajar.. My god.. IS THAT SO HARD TO UNDERSTAND MY INTENTION REALLY IS??!!! Karena menurut gua kalo nyokap marahin mlulu, entar kabur, yang repot mampuz dan bakalan capek adalah nyokap sendiri.. Apa boleh buat lah.. Gua biarin aza dech label itu menempel ke gua dalem-dalem.. Yang penting, gua punya niat baik, itu aza.. Muakakaka…^^.. Gua juga pernah dicap sebagai anak kurang azar karena waktu acara keluarga besar geto, gua ngebelai kepala nyokap gua, dan mainin perut bokap gua.. Ck..ck..ck..dan langsung ditegur enggak sopan.. HELL CARES!!! Serah d mo ngomong apa.. Gimana kita mau nunjukkin afeksi ke orang tua kita kalo enggak melalui tindakan seperti ini.. Ingat orang tua itu juga manusia, butuh afeksi yang besar, dan tidak ada yang bisa mengalahkan afeksi melalui sentuhan-sentuhan lembut, psikologi mengatakan itu.. Dan menurut gua nggak ada yang salah kalo memang gua sayang sama orang tua gua dengan cara-cara seperti itu.. Bagi gua, lebih bagus melihat orang tua sebagai manusia, teman, dengan posisi setara dengan kita sehingga kita lebih bebas dan ekspresif di depan mereka, dibandingkan melihat orang tua sebagai otoritas yang menakutkan.. It’s so stupid to terrified with your own parents..

6. Pissed off on people that often whining..

Kalau ditanya ke gua, sebenarnya tipe seperti orang kayak apa sech yang paling lu benci.. Sombong ? Biasa aja.. Munafik ? semua manusia juga begitu.. Lebay ? kurang perhatian aza kalik… Kikir ? duit-duit dia bukan urusan gua.. Bodoh ? Biasa aja.. Jawabannya adalah THE WHINING-DEMON, muakakaka..^^.. Gua tuch pualing buenci uama orang yang suka buangetzzzzzzz ngeluh tentang segala sesuatunya.. Benar-benar tipe orang yang pengen gua jedotin ke tembok.. Kenapa ? Karena menurut gua banyak hal di dalam dirinya yang patut disyukuri, so kenapa hanya melihatnya selalu dari sisi yang begitu buruk, sementara orang lain yang memiliki nasib yang jauh lebih buruk daripada dirinya menjalani hidup dengan begitu bersemangat dan penuh perjuangan.. Apa sech sebenarnya keuntungan mengeluh ? mungkin kalau sekali-kali buat ngilangin perasaan tegang, enggak enak, benci, atau apapun masih dianggap normal.. Tapi kalau selalu mengeluh tentang semua aspek kehidupannya = it starts to piss me off!!! Beneran.. Gimana enggak kesal kalau ngelihat seorang wanita di mall yang bergengsi selalu ngeluh, “Ih..sepatu gua kok jelek amat yak ? Kok mobil aku kalau diparkir di sampingnya kelihatan butut yak? Ih..kok nyokap gua norak amat sech? Ih..kok gua kerja gaji gua cuman segini sech ? Ih..kenapa sech kuliah tuch nyebelin banget?” Kalo ketemu orang geto, dah pasti gua tinggalin dari dulu aza, enggak usah ditemenin.. Pertama, karena enggak ada positifnya sama sekali berteman dengan orang ini mau dia kaya pinter cantik, dll, bikin capek hati aza.. Kedua, dia udah buta mata nuraninya untuk bersyukur atas apa yang dia miliki, sementara orang lain setengah mati orang lain berusaha mendapatkan apa yang sudah dia punya. Ketiga, karena orang seperti ini akan terlihat sangat melankolis-yang-dibuat-buat-padahal-sumber-masalahnya-adalah-dia-sendiri, dan gua paling males kalau begitu.. Semoga Tuhan memberi pelajaran buat orang yang sering bangetz mengeluh, dan mengambil daripadanya apa yang ia keluhkan, sehingga ia tahu ia bisa saja kehilangan semuanya dan seharusnya bersyukur atas apa yang dia punya..

7. Determined not to choose any religion..

Iya, ini salah satu determinasi gua dalam hidup, hidup dengan tanpa agama, memutuskan untuk percaya pada Tuhan dan berusaha mencapaiNya dengan jalan-jalan spiritual yang gua yakin akan gua temukan sendiri. Kenapa memilih untuk tidak beragama ? Karena menurut gua pribadi memang enggak ada positifnya.. LIhat saja apa yang agama hasilkan dalam kehidupan di dunia, isinya hanya perang, permusuhan, dan hal lainnya.. Agama membuat kita semua terpolarisasi dalam kutub-kutub berbeda yang seolah tidak dapat menyatu kembali.. Hampir semua orang yang mengaku dirinya “beragama” kemudian merasa berbeda dengan mereka yang beragama lain dan tetap mempertahankan dan memperjuangkan perbedaan itu, sementara mereka melupakan bahwa mereka sebenarnya memiliki satu esensi persamaan yang seharusnya membuat mereka bersatu, bahwa mereka menyembah TUHAN YANG SAMA.. Tetapi tidak semua dapat melihat hal tersebut… Tepat apa yang dikatakan JOHN LENNON dalam lagunya IMAGINE, “IMAGINE THERE”S NO RELIGION”, I’ve imagined it, dan gua yakin dunia akan lebih damai karenanya ketika semua orang tidak lagi berbeda karena agama tetapi disatukan pada satu payung yaitu KEPERCAYAAN TUHAN.. Ada banyak hal yang membuat gua skeptikal terhadap agama.. Salah satunya harian mingguan Gereja Katolik yang gua dapatkan (yang biasa dibawa pulang ama bokap yang rajin ke gereja ampe sekarang), disitu ada sesi tanya jawab soal agama dan dijawab oleh seorang pastor.. pertanyaanya sederhana, “BOLEHKAH UMAT KATOLIK MENIKAHI MEREKA YANG BERBEDA AGAMA?”, dengan begitu banyak jawaban yang diplomatis bla bla bla, intinya tetap satu, “TIDAK BOLEH, KARENA AGAMANYA BERBEDA, SEMENTARA KELUARGA KATOLIK HARUS HIDUP DENGAN CARA-CARA KATOLIK!!!”, waktu ngebaca itu gua cuman bisa ketawa sinis..ya..ya..ya..ini alasan kenapa gua enggak mau beragama.. Bagaimana mungkin KATOLIK YANG SANGAT MENGAGUNGKAN CINTA DAN KASIH sebagai inti ajarannya kemudian memutuskan sendiri tidak akan MELEGALKAN DAN MENYATUKAN CINTA DAN KASIH DUA UMAT MANUSIA karena perbedaan agama??!!! Sebenarnya inti KATOLIK itu apa, YESUS? ATAU CINTA, AJARAN, DAN KASIHNYA? Mana yang sebenarnya lebih penting??!!… Dan dengan seenak jidat kemudian mengatakan bahwa KELUARGA KATOLIK HARUS HIDUP DENGAN CARA-CARA KATOLIK, bukankan INTI KATOLIK ITU SALING CINTA DAN MENYAYANGI… Ck..ck..ck..agama memang cuman membuat kita terkotak-kotak.. Semua agama, apapun itu, telah Me-Nuhan-kan Agamanya bukan Meng-agama-kan Tuhannya..*sigh*, itulah mengapa tidak beragama adalah langkah paling rasional dan bijaksana..

8. Fatty..

Hehehe..ini mah bukan karena gua banyak makan, tapi lebih karena gua sering makan.. Hehehehe..alias ngemil.. Apalagi jarang gerak, di kamar mlulu, baring, main game.. Sering tidur larut yang berakibat butuh tenaga ekstra buat begadang yang artinya kudu nyari makanan lagi.. Ada penyimpangan fase oral nech kayaknya gua.. atau mungkin efek penambah nafsu makan gua waktu kecil masih kebawa mpe sekarang, secara dulu gua kecil kan kurus kerempeng mampuz kayak anak cacingan enggak dikasih makan.. Dijemur juga jadi kerupuk gua.. no Kiddin.. Tapi, ya gua sech percaya diri aza.. No problems at all with my social life..^^..

9. Addictive with video gaming..

Gua udah main game dah mulai dari zaman gua SD, masih kecil, main NINTENDO.. Fun bangetz, dan lanjut terus hingga konsol Play Station 2 yang gua miliki sekarang (and hopes so bisa nyambung lagi ke PS3 atau XBOX 360, muakakaka..^^).. And teradiksi waktu SMP dan SMA (yang sehari sebelum ujian nasional gua masih fokus main GOD OF WAR ditamatin klo gak salah ^^) mpe parah bangetzz.. Pulang sekolah di kamar main game terus mpe malem, enggak makan enggak mandi, enggak sosialisasi, dll.. Hasilnya ya gua begini ini.. hehehehe..^^ Sebenarnya dari sekian banyak genre game yang ada, gua paling jatuh cinta sama RPG.. Bukan hanya karena kita seperti terlibat dalam cerita, leveling up yang bikin penasaran, skill-skill yang selalu ingin didapatkan, ending yang terkadang multiple, intinya memang kita tersedot masuk ke dalam dunia game itu sendiri, tetapi juga karena kebrutalan dan keunikan cerita dan makna yang mau disampaikan.. No kiddin, beneran.. Gua makanya paling betah dech enggak ngapa-ngapaiin seharian buat namatin RPG doank dan sidequest-sidequestnya.. Sebenarnya dari sekian faktor mengapa RPG begitu menarik di atas, gua paling suka sama KEBRUTALAN dan KEUNIKAN CERITA DAN MAKNA YANG INGIN DISAMPAIKAN.. Kadang begitu kompleksnya hingga membantu lu mempertimbangkan cara pandang objektif dan berbeda terhadap sesuatu, dan lainnya.. Apalagi jika temanya sudah menyangkut masalah agama atau keyakinan tertentu.. Misalnya, kayak FINAL FANTASY X, XENOSAGA, STAR OCEAN 3, PERSONA, dllnya.. Semua itu membuat gua merasa memiliki sudut pandang yang semakin luas dalam melihat sesuatu, bahkan dalam melihat sesuatu yang menurut gua “enggak pantas buat disangsikan”, seperti agama, dllnya.. Tapi, bermain game = mendewasakan pemikiran..

10. So filled up with Psychotic Minds on my head..

Kesembilan hal di atas adalah sebagian dari apa yang membentuk pemikiran-pemikiran psikotik gua.. AND I’M PROUD WITH MY PSYCHOTIC SIDES!!!!… SO ? Ada pendapat lain tentang gua? Suatu dalam benak kalian yang membuat kalian bertanya, “KENAPA SI PLAD BEGITU….???!!!!”.. Kasih komen yang jujur aza, tar tak balas..^^


About this entry