Three Most Anticipated Movies Turn Out SUCKS!!!!!

Three Most Anticipated Movies of the Year
Turn Out SUCKS!!!!!!

Dari tahun lalu kalik atau awal tahun ini, ada beberapa film bioskop yang gua kategorikan sebagai film “anyar” a.k.a “wajib tonton” karena memang mengusung franchise nama besar film.. Dari masa itu, gua udah membangun ekspektasi terhadap tuch film, yang pastinya sech ekspektasi yang bagus.. Bahkan dari jauh-jauh hari gua juga cukup rajin ngikutin tuch perkembangan film gimana, kira-kira karakter baru apa aja yang bakal keluar, plot ceritanya, dan lain-lain.. Bahkan, kadang-kadang di otak gua udah berputar aza gitu sendiri kira-kira jalan ceritanya kayak gimana..
Ketika film itu beredar, gua biasanya dengan sigap akan nyari waktu, pastinya nego and ngajak teman-teman juga, untuk nonton tuch film.. Gua bela-belain dah, mau ngantrinya lama kek, ampe mesti nginep rumah teman kek karena nontonnya yang sesi malem, mau ampe muntah darah kek, tetep gua jabanin.. Semuanya demi film, yang dalam ekspektasi gua, bakal mantap mampuzzz.. Apalagi kalo film-film yang “franchising”, beghhh…wajib hukumnya..
Tapi ibaratnya cerita horror yang enggak ketahuan ujung pangkal endingnya bakal gimana, gua kayaknya tahun ini lebih banyak dikecewakan daripada “dihibur” dengan film-film itu.. Ampe terkadang gua pengen kencingin aza tuch film, trus gua bakar dah *P.S: kencing gua mang mengandung 4% bensin, hehehehe…^^*.. Nasib..nasib… semua harapan akan nama besar franchise film hancur berantakan, gara-gara kayaknya semua pada ngutamaiin CGI atau spesial effect daripada kedalaman cerita itu sendiri..*sigh*.. Ampun dah, kan itu dua cuman pelengkap, seharusnya cerita dulu yang berbobot baru dah didukung ama CGI atau apapun namanya.. Jadi makin enggak berbobot kayaknya..

Jadi pengen ngomel dah gua.. Ini list filmnya :

DRAGON BALL EVOLUTION
2009
Director : James Wong
Producer : Stephen Chow
Personal score : 4 out of 10

dragonball evolution

Ketika ada berita kalau Dragon Ball bakal dibuat live versionnya, gua ampe ngiler.. Apalagi waktu itu gua dengar kalo Stephen Chow juga bakal terlibat di dalamnya, makin tinggi lah ekspektasi gua.. Gua membayangkan special effect brutal, yang mungkin bakal ditingkatkan lagi, seperti di “KUNGFU HUSTLE” atau “SHAOLIN SOCCER”  yang akan diterapkan di dragon ball yang memang terkenal dengan kekhasan battle antar karakternya..
Siapa sech yang enggak kenal sama Dragon Ball.. Ini udah franchise dewa dah di dunia Timur dan Barat.. Manga dan animenya aza udah banyak banget serinya, dan yang pastinya selalu seru.. Battle nya selalu brutal dan mengasikkan untuk dilihat, apalagi dengan kekuatan masing-masing karakter nya yang sangat destruktif, yang kayaknya bisa menghancurkan apa aja, dari bulan ampe bumi sendiri bisa dihancurin, penuh dengan efek bola-bola sinar, pertarungan berlangsung cepat.. Pokoknya keren bangetz dech, khususnya yang Dragon Ball Z.
Ekspektasi tinggi itu akhirnya menemukan jalan untuk dibuktikan.. Mall Taman Anggrek waktu itu udah premiere, dan langsung buka dua studio lagi.. Okay, gua langsung menyusun langkah buat bisa nonton.. Gua nego dulu ama anak-anak buat nonton bareng, tapi kayaknya pada enggak bisa.. Ya dah, dengan sabar gua nunggu dah ampe anak-anak pada bisa.. Mungkin sekitar semingguan gitu.. Selama seminggu itu, banyak rumor nech beredar kalo filmnya tuch jelek mampuz cit-cit cuit.. Gua masih enggak percaya, pokoknya gua harus nonton entah gimana caranya, pokoke gua juga harus bujuk anak-anak yang lain buat tetap ikut nonton.. Tapi ternyata enggak berhasil, anak-anak, gua pikir waktu itu, “termakan gosip” kalo filmnya jelek.. Dalam bayangan gua, film itu bakal keren bangetzz.. secara dragon ball geto lho… ^^.. Mo digimanain pun, anak-anak tetap enggak mau.. Ya udahlah, gua nyerah dengan penuh perasaan kecewa.. Gua udah nunggu lama nech film tapi nyatanya enggak ada yang mau nonton..
Suatu saat gua nanya terus ama sodara sepupu gua yang mang kadang punya koleksi film jepang dan hollywood dalam bentuk data.. Gua tanya terus, akhirnya dia ada tuch film Dragon Ballnya.. Senang bukan main gua.. Waktu gua ke kos-annya, gua preview bentar DB nya buat mastiin ekspektasi gua.. Pas gua lompat-lompatin adegannya, gua putusin enggak gua ambil filmnya, karena memang sesuai kenyataan yang disampaiin orang-orang, JELEK MAMPUZ!!!!!

Kelebihannya :
1.Gua enggak tahu gimana caranya, produser ama sutradara nya bisa ngebujuk CHOW YUN FAT main di film sampah kayak gini..
2.Untung gua enggak nonton film ini di bioskop, pas kredit title keluar bisa gua robek kali layar bioskopnya, gua kencingin sekaligus gua muntahin darah..

Kekurangannya :
1. DUrasi yang enggak nyampe 90 menit.. What the??!!!!!! Ampun dah..
2. Battle nya ampun kakak.. Bagusan anak kecil kalik berantem.. Yang bikin selama ini DB digemari dan bertahan ya karena battle nya yang destruktif, ini kok begini..
3. Spesial efeknya kakak.. OMG!!!! Seharusnya bisa lebih brutal dibuatnya, kan memang ciri khas DB begitu.. Tapi kok jadi cemen mampuz.. Bola-bola sinar seharusnya dibuat lebih banyak dan destruktif..
4. Castnya, gua enggak bisa komen apa-apa lagi.. Enggak cocok..
5. Mau dibikin sekuel nya????!!! Gua rasa enggak bakalan jadi dah, secara film ini aza udah hampir dinobatin jadi the worst movie of the year kalik.. Tapi kalo memang masih nekat bikin sekuel, gua berharap ketika memang udah ada karakter BEJITA nongol, seharusnya kekurangan yang di atas bisa ke-cover semua.. BEJITA kan kalo battle gila psycho geto ngelemparin bola sinarnya..Jadi seharusnya bisa lebih “meriah” filmnya..

TERMINATOR SALVATION
2009

Director : McG
Producer   : McG
Personal s
core : 8 out of 10

terminator-salvation
Di antara ketiga film franchise yang supposed-to-be-good-but-turn-out-a-shit itu, mungkin TERMINATOR SALVATION ini yang paling mendingan di antara ketiganya.. Overall film ini cukup memenuhi ekspektasi gua, hampir sesuai dengan apa yang gua bayangin.. Jalinan cerita yang seru cukup membuat gua terbawa suasana untuk terus ngikutin, enggak membosankan, dan tentu aza spesial effect yang keren..
Gua memang sudah menantikan film ini bersama dengan jutaan fans Terminator lainnya.. Dengan tiga seri pertama yang udah keluar, Terminator Salvation sebagai seri keempat ini menawarkan banyak hal yang baru, yang tentu aza bikin penasaran.. Penasarannya, PERTAMA karena kalau kita udah ngikutin dari terminator seri pertama, kita pasti selalu diajak berputar perjuangan ngelindungin John Connor.. Dari seri pertama, dia masih di kandungan, sampai di seri ketiga yang udah cukup dewasa.. Dari cerita-cerita itu, John Connor terlihat sebagai sosok yang benar-benar penting, karena di tangannya lah suatu saat manusia pasti akan menang lawan MACHINE.. Dan di Terminator Salvation inilah, “masa depan” yang selalu didengungkan dari seri pertama akan terjadi dan akan divisualisasikan.. Gimana enggak penasaran ama sepak terjang John Connor, seberapa hebat dan pentingnya sih dia? Seberapa gelap sih masa depan itu? Bagaimana sebenarnya situasinya? Judgement Day yang selama ini ditakutin tuch dampaknya kayak apa? SKY NET yang berusaha dihancurkan udah sebesar apa? dan yang paling pentingnya, APA YANG BISA JOHN CONNOR LAKUKAN DENGAN SEKARANG TANPA ADA ARNOLD YANG SELAMA INI LINDUNGIN DIA? Semuanya gua harap bisa terjawab di SALVATION ini… ya jadi semacam klimaksnya lah.. Seri pertama pengenalan, seri kedua pendalaman, seri ketiga menuju ke klimaks, dan yang keempat itu klimaksnya.. KEDUA, gimana enggak penasaran.. Apa jadinya Terminator yang pertama kali enggak nyertain Arnold, yang boleh dibilang dah jadi ikon abadi terminator itu sendiri? hehehehe…^^..
Dan dengan ekspektasi dan harapan itu lah gua berangkat nonton.. Ceritanya memang bagus, apalagi didukung dengan timeline john connor yang keren, “NYELAMATIN BOKAPNYA YANG MASIH REMAJA, YANG DEWASA NANTI BAKAL DIKIRIM KE MASA LALU UNTUK NGEHAMILIN IBUNYA, YANG TENTU AZA NGELAHIRIN DIA”.. Seru gak tuh? Selain didukung timeline, spesial effect juga bagus, bagus bangetz malah tanpa makan porsi yang berlebihan..
Pas gua nonton mpe muncul credit title.. Ada sedikit kekecewaan yang menyeruak batin *cek..i..lee..bahasanye…*, terasa kayak ada mengganjal di hati.. Ekspektasi gua, apa yang mau gua lihat di film ini ada yang enggak terjawab.. PERTAMA misalnya, dalam terminator 1 sampe 3, enggak pernah tuch disebutin john bakal punya ikatan emosi khusus sama robot yang namanya MARKUS WRIGHT, yang entah datangnya dari mana, tiba-tiba nongol aza gitu di terminator keempat ini, mengacaukan segalanya.. MARKUS WRIGHT ini enggak pernah diceritaiin tapi kok malah “diposisikan” dan “dijadikan” orang yang seakan-akan penting bagi John Connor di masa depan, tapi enggak pernah diceritaiin di masa lalu.. MARKUS WRIGHT ini lah yang memberikan tagline soal “FATE” itu kepada John yang dipakai di terminator 1 dan 2.. MARKUS WRIGHT ini juga yang “kelihatan” seperti menggantikan posisi Arnold di seri ke-2 dan ke-3 yaitu ngelindungin John.. Waduh, ampun kakak.. Padahal yang mau gua lihat si JOHN CONNOR akhirnya berjuang secara mandiri tanpa ada lagi robot-robotan yang babysittin dia, tapi ternyata malah begini jadinya.. KEDUA, kok jenis robot SKYNET jadi buanyak begini.. Ini sebenarnya SKYNET atau THE MACHINE nya MATRIX, kok mirip-mirp dah, terus kalo memang ada sebegini banyak, kenapa enggak sekalian kirim aza yang Robot Raksasa ama sekalian pesawatnya ke masa lalu buat ngehunt John Connor.. Karena kebanyakan robot-robotnya, SKYNET jadi seolah-olah bukannya mau musnahin manusia, tapi mau ngejual robot kayaknya..hehehehe..^^.. Gua nontonnya, jadi malah mikir, ini kok jadi kayak prekuel MATRIX yak.. Duh, tapi secara overall “Bagus”

Kelebihan :
1. Sebagai sekuel yang ditunggu-tunggu, trus dengan cerita yang mantap juga.. Permainan timeline Kyle Reese ama John Connor mang asik bangetz diikutin..
2. Spesial effectnya keren, dan penggunaannya tepat dan proporsional..
3. Desain robot-robot yang bagus, dari ukuran sampai bentuk..
4. Perkembangan karakter John Connor yang terlihat kuat, dengan masih disupport dengan catatan2 pengetahuan dari Sarah Connor.. Sarah Connor mang enggak boleh dimatiin perannya..

Kekurangan :

1. MARKUS WRIGHT.. Seharusnya enggak perlu nech karakter cyborg.. Pertama, karena memang dia enggak pernah disebutin dari terminator 1 mpe 3.. Kedua, gua pengen lihat John Connor yang mandiri, yang udah enggak dibaby-sittin mlulu. Markus WrightKetiga, tiba-tiba cyborg ini seolah punya hubungan emosional yang dekat ama John Connor karena tagline “Fate” nya itu.. Keempat, dengan adanya karakter ini, ceritanya jadi enggak beda ama Terminator 2 ama 3, John Connor yang dilindungin dan di-assist, trus entar asisten robotnya itu ngelawan robot lain, dan bla..bla..bla..john connor kembali selamat..
2. Masa depannya kelihatan kurang suram dan gelap. Padahal dari cerita terminator 1 sampe 3, kayaknya keadaan di masa John Connor udah dewasa atau dikenal juga masa setelah JUDGEMENT DAY tuch dikesankan sangat gelap dan chaotic.. dengan penuh manusia-manusia yang menderita, mati, dll.. Mungkin citra itu pengen dibangun, tapi kok enggak berkesan begitu..
3. Arnold muncul lagi dalam CG.. Enggak bisa ngajak orangnya aza yak bentar buat cameo doank, trus sisanya pake CGI aza..???!!!
4. Sampe seri keempat ini, enggak kerasa sebagai klimaks dari ketiga seri pertama.. Moga2 lanjut ke seri kelima, dan jadi klimaks nya..
5. Ada karakter yang muncul tiba2, dan enggak dikenalin dulu masa lalunya dll.. Kondisi sesaat sesudah judgement day, ketika John ama calon istrinya keluar dari bunker, gua rasa juga harus diceritaiin, biar ada gambaran seberapa chaotic suasananya.. lalu pelan-pelan berkembang menuju ke pembentukan THE RESISTANCE..
6. Enggak diceritaain seberapa luas, bagaimana caranya, darimana asalnya SKY NET memiliki aset, membangun terminator, pesawat, dll..

Ya, semoga aza di seri kelima, kalaupun ada, menjawab semua pertanyaan gua.. tapi overall, seri yang ini bisa dikategorikan lumayan..

TRANSFORMERS : REVENGE OF THE FALLEN
2009
Director   : Michael Bay
Producer   : Steven Spielberg
Personal score : 6.5 out of 10

Revenge of the Fallen

Ketika Transformer pertama keluar di bioskop, itu adalah salah satu film terbaik yang pernah gua tonton.. Dari CGI nya, sound effectnya, battle nya, ceritanya, semuanya hampir sempurna.. Gua kasih skor 9.5 waktu itu.. ^^.. Gua mengalami banyak moment, “WAH!!!!! WUIH!!!!” waktu nonton tuch filem bareng teman-teman.. Bahkan gua inget, gua masih ngasih applause waktu credit title nya muncul..
Nah dengan harapan mendapatkan perasaan yang sama dan dengan sedikit peningkatan ekspektasi tentunya, gua membayangkan untuk nonton Transformer : Revenge of the fallen.. Sabar menunggu, sambil terus mengupdate berita-berita soal film ini, sempat dikasih trailer singkat juga yang bikin makin ngiler.. Lalu, muncul pertama kali adalah OST nya NEW DIVIDE dari LINKIN PARK, yang keren bangetzzz… Makin tinggilah ekspektasi gua tentang film ini..
Kamis, 25 Juni 2009, hari itu datang juga… Kesempatan membuktikan ekspektasi, film yang gua tunggu-tunggu sejak credit title film pertamanya selesai.. Sekuel yang menurut gua enggak boleh dilewatkan..
Sehari setelah premiere, gua bersama teman-teman gua menyusun rencana biar bisa nonton sehari setelah premiere, walaupun dengan resiko yang besar dan tentu aza harapan yang kecil untuk mendapatkan tiket, tidak mengurungkan niat sama sekali untuk berkorban demi film ini… Dengan harapan untuk menemukan kembali perasaan kagum yang lebih dari transformer yang pertama, dan tentu aza ekspektasi stori, CGI, sound effect, dll yang melebihi transformer pertama, gua berangkat ke TAMAN ANGGREK buat berjuang mendapatkan tiket..
Tiba pukul 11, kaget lihat pintu bioskop yang seharusnya baru dibuka, udah terbuka lebar.. Waktu masuk antrian sudah hampir mencapai WC.. Ada sekitar 40 orang mungkin sedang antri di situ.. Gua mutusin buat ikut antri, karena gua pikir dengan tiga studio yang tersedia, seharusnya semuanya ke-cover dan bisa dapat tiket.. Gua mah senyam senyum aza waktu ngantri, karena gua yakin mang filmnya worth it buat ngantri mau sepanjang apa juga, perjuangan lah yak.. Antrian pun semakin memanjang ampe muter kayak uler di mesin arcade.. Ngantri kurang lebih 40 menit, dan gua pun medapatkan tiket untuk sesi kedua di hari itu juga.. Mantap, gua cengar cengir sambil nunggu teman-teman yang lain datang.. Senangnya bukan main, Transformer geto lho..
Akhirnya pintu theater dibuka, gua duduk dengan berusaha mencari posisi ternyaman, snack uda siap, ok, minuman juga udah siap, ok.. Tinggal duduk and enjoy, masih dengan senyum dan ekspektasi yang sama pula..
Layar menyala, and the movie starts…
Starts..
And so all my expectations and loves to this movie are pumping up..
It starts, finally..finally..finally..
Scene pertama muncul..senyum gua mengembang…
Lalu muncul scene pertarungan Autobots dan Decepticon yang pertama.. Okay, mantap nech.. Owh, ada beberapa robot baru, yang kembar itu lucu.. Owh, decepticon juga ada yang baru yak.. Wow, gede robotnya.. Owh, pemerintah dah ada organisasi yang buat nanganin masalah perang cybertron ini toh.. Cepet amat yak ceritanya.. tapi tenang azalah GUA YAKIN ENTAR JUGA ADA SCENE FLASHBACK BUAT NGEJELASINNYA.. Okay..okay..mantap nech kayaknya, nyandar dan enjoy ah..
15 menit kemudian, Lho gitu aza nech Decepticonnya? Gitu aza dah mati?
30 menit kemudian, kok ada twins Autobots yang jayus? Yang tiga motor itu namanya siapa? Sideswipe tuch perannya apa di tim? Okay..okay..nanti juga bakal terjawab..

Dan terus berlanjut, dan film ini makin enggak jelas.. Mulai dari scene Witwicky yang ngaco dan jayus.. Gua rasa dia nemuin kepingannya itu terlalu cepat padahal belum ada cerita yang dibangun.. Lalu kekacauan, porsi karakter2 insignifikan yang terlalu besar, joke-joke jayus berlanjut.. Gua sebenarnya nonton apa sech??!!!
Okay..Okay..ini udah ada para decepticons nech, yang kayaknya pada mau idupin MEGATRON.. Finally, MEGATRON bangkit lagi.. Lho kok keluar angkasa? Kok starscream ada disana? Lho ini kok ada yang namanya THE FALLEN? Pemimpinnya toh? Lho selama ini dia kemana aza waktu MEGATRON terkubur di es dan dibuang ke laut???!!! What the??!! Kay…kay..entar pasti ada scene flashback buat ngejelasin itu..
Berlanjut…makin membosankan..makin enggak jelas..
Pertarungan Optimus versus Megatron, Starscream, ama yang helikopter itu.. Wuih, battle nya mantap.. Keren..keren.. What? Optimus mati? Kacau juga yak, tapi udah ketebak ceritanya, dia juga pasti bangkit suatu saat nanti, pasti ada caranya buat ngebangkitinnya.. Okay..okay.. gua makin penasaran siapa yang bakal ngegantiin kepemimpinan Optimus? Seharusnya sech Ironhide yang mulai organize semuanya? Tapi kok..tapi kok…enggak ada begituan.. Ini kok malah di kembar Autobots jayus ama bumblebee yang digedeiin porsi mainnya.. Lha? Ironhide? Sideswipe? Lha arcee dan kedua motor itu?? Lha? Lha? Lha??!!!!
Lalu makin banyak Decepticons bermunculan.. Ini namanya sapa yak? Ini namanya sapa yak?? duh lupa.. yang ini kan baru, kok enggak dikenalin??!! Lho, kok jadi enggak jelas peran masing-masing apa??!!! Lha, IRONHIDE ama RATCHET kok makin tenggelam, enggak battle eksklusif lawan salah satu mereka.. Membosankan.. Ini apa lagi teman hispanik WITWICKY, banyakan adegan engga pentingnya, dibuang aza atuh.. Dibuang aza..
Dan gua masih tetap nonton tuch film dengan mood yang datar, dan perasaan down karena ekspektasi yang melenceng jauh dari kenyataan..
Kok muncul JETFIRE dalam kondisi tua begitu??!! Jayus ah… Dia seharusnya kuat, dia seharusnya juga jadi salah sekutu OPTIMUS yang paling bisa diandalkan selain bumblebee ama ironhide.. Ih..jayus ah dibikin tua begitu, jadinya kehilangan makna eksistensi nya..
Sesampainya di scene Mesir, Mantap nech.. Kayaknya udah mau klimaks nech..udah mau klimaks.. Decepticon makin nambah enggak jelas nama dan perannya, robot2 autobots juga jadi kehilangan peran khusus.. Dan akhirnya muncullah DEVASTATOR..
DEVASTATOR??!! Mantap nech.. Wah..adegan bergabungnya mantap juga nech.. Jadi segede apa yak???!! Lho? LHo? kok bentuknya begitu??!!! Kok jadi kayak binatang gitu, seharusnya kan dia robot bentuk humanoid juga.. Lho??!! Ya gak apa-apa lah, yang penting gede? Gimana autobots lawannya yak? Lha? Kok yang battle malah si SKID ama MUDFLAP???!!!! Owh..sabar..sabar..ini udah mau klimaks.. Paling entar pas udah mau berakhir, IRONHIDE, SIDESWIPE, ARCEE, ama RATCHET, atau OPTIMUS yang bangkit bakal bantai nech robot rame-rame.. Ditunggu-ditunggu.. Tapi kok enggak ada yak? Mpe Devastator nya udah naik ke puncak piramid segala.. Okay..okay mungkin ini adegannya kalik..
Dan BAM!!!! Sekali tembak dengan senjata manusia, DEVASTATOR pun hancur.. Semua ekspektasi gua hancur lebur.. Gua hampir muntah darah enggak percaya, enggak ada dramatisasi, battle yang cupu..
Berlanjut bahkan ampe OPTIMUS dapat bentuk baru sumbangan JETFIRE, dan lawan THE FALLEN, yang seharusnya jadi pertarungan klimaks, yang bisa dikalahin dalam waktu enggak ampe 20 menit.. dengan battle yang cupu juga..

Dan, gua pun terhenyak ketika credit title muncul, pengen muntah.. INI FILM JELEK MAMPUZ!!!!!!.. Seharusnya film dengan franchise sebesar ini enggak mulai, berlangsung, dan berakhir seperti ini.. Jelek bangetz, kayak ada sesuatu yang miss.. Cerita jadi enggak berbobot, banyak hal yang bisa digali tapi malah disederhanaiin.. KECEWA GUA!!! KECEWA!!!

Kelebihan :
1. CGI yang mantap..
2. Megan Fox yang bikin film ini makin “hidup”
3. Sound effect yang cukup bagus, walaupun rada-rada annoying juga karena keseringan..
4. OST nya NEW DIVIDE dari LINKIN PARK

Kekurangan :
1. Cerita yang terlalu simpel, mudah ditebak ujungnya bakal mengarah kemana-mana dan kira-kira apa yang terjadi..
2. Jumlah robot yang terlalu banyak.. Di transformer pertama ada kurang lebih 17 robot dengan peran masing-masing dan battle khususnya.. Masing-masing mendapatkan peran yang cukup maksimal.. Di seri kedua ini ada 46 robot, yang sebagian besar enggak diketahui namanya dan apa perannya..
3. Desain robot secara fisik dan pengisian karakter yang kacau.. Contohnya ya SKID ama MUDFLAP aza, si twins dari autobots yang jelek banget secara fisik plus peran aneh dan karakternya yang jayus.. atau lihat si JETFIRE yang mentang2 udah tua, lalu dibuat secara fisik kayak ada janggutnya.. Penghinaan namanya, bener-bener jelek banget, belum lagi karakternya yang kelihatan lemah.. Lalu Arcee sebagai satu-satunya autobots perempuan malah enggak didesain khusus dengan keunikan dan dapat porsi khusus..
4. Peran beberapa robot serba nanggung.. STARSCREAM yang memang picik, kurang picik.. MEGATRON yang terkenal kejam, kurang kejam.. IRONHIDE yang terkenal brutal menyerang (isi badan nya senjata semua), kurang brutal..
5. Berasa enggak ada link, atau at least penjelasan singkat tentang apa yang terjadi pada masa antara ending transformer pertama sampai awal transformer kedua..
6. Terlalu banyak peran dan dialog serta scene enggak penting, yang malah menghancurkan mood.. Kebanyakan ya dilakukan ama nyokapnya Witwicky ama teman hispaniknya yang enggak punya peran signifikan selain ngehancurin mood yang udah kebentuk..kacau..kacau..
7. Battle terlalu simpel, manusia terlalu ikut campur.. Ini sebenarnya yang gua rada enggak suka.. Kan inti filmnya transformer itu robot toh, ya berikan porsi yang lebih besar buat battle antar robot kayak di seri yang pertama.. Ini kok malah kayaknya manusia yang lebih kuat.. DEVASTATOR yang seharusnya bisa didramatisir lawan banyak autobots malah hancur sekali tembak karena senjara-rahasia-entah-dari-mana nya manusia.. Belum lagi, decepticons yang banyak jatuh ke bumi di bagian akhir itu juga, banyakan dihancurin manusia.. Enggaks seru bangetz dah begitu, jadi cupu bangetzzz.. Dramatisasi kek… Bahkan battle antara OPTIMUS ama THE FALLEN pun berlangsung terlalu singkat, jadi kayak bukan klimaks lagi.. God damn it.. Yang battle handicap OPTIMUS di hutan masih termasuk bagus d, tapi ya dengan kekurangan juga.. Kalo memang dari dulu dah sejago itu, kenapa di Transformer pertama dia nya cupu bangetzzz….
8.Desain Perubahan tiap transformer juga gitu2 aza.. Enggak ada yang unik.. Kalo enggak mobil ya pesawat, ya helikopter.. Padahal masih banyak yang bisa dieksplor.. Yang berubah perubahannya MEGATRON yang udah bisa jadi tank dan terbang.. Padahal gua berharap dia jadi SENJATA SUPERWEAPON aza tuch yang bentuknya kayak pistol yang biasa dipegang STARSCREAM di kartunnya..
Yang kalo dibikin geto, masih bisa didramatisasi lagi nantinya..
9. Secara khusus gua anggap kalo desain DEVASTATOR versi kartun yang dipakai, battle nya bakal lebih keren lagi, kan bentuknya humanoid itu.. Tapi sekalinya lihat yang versi kayak binatang ini, rada kecewa sebenarnya..

devastator transformer yang kartundevastator di revenge of fallen

10. Dan masih banyak lagi kekurangan lainnya yang makin bikin gua pengen ngomel setiap kali inget.. Intinya gua KECEWA!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Udah tiga film yang seharusnya bagus karena mengusung franchise besar yang malah tampil buruk dan mengecewakan.. Jadi males nech kalo begini, film jadi pada enggak berbobot.. Tapi ya gua masih menggantungkan harapan ke sejumlah film, yang gua harap tetap bagus dan menghibur, instead of bikin mo muntah dan mengecewakan kayak dragonball and transformer.. List yang gua ekspektasi bagus :
1. IRON MAN 2

2. HARRY POTTER : THE HALF BLOOD PRINCE

3. SUPERMAN ; MAN OF STEEL

4. AVATAR : THE LAST AIRBENDER

Semoga keempat film itu bakal keluar dengan spektakuler hasilnya..

I’m always wondering, kapan yak ada film genre begini yang sebagus THE DARK KNIGHT yang dapat score perfecto dari gua, 10 out of 10..

^^, tapi ya enggak ada salahnya terus nunggu and nunggu.. Karena walaupun entar misalnya jelek filmnya, tetap aza menyenangkan..

Cao.. \m/


About this entry