Sudah Setahun..

Tanggal 1 September 2011, enggak terasa udah setahun gua kerja di media – JagatReview.com. Sebuah pekerjaan yang sebenarnya enggak pernah gua impikan dari awal, tapi cukup bersyukur karena terjadi di hidup gua..

Sejak gua nyandang gelar sarjana Psikologi dari kampus, gua setengah mati nyari kerja, seriously.. 6 bulan gua luntang-lantung bt bisa masuk ke perusahaan-perusahaan besar dan berharap kerjaan dengan gaji yang besar.. Selama 6 bulan ini pula, pesimis nya luar biasa besar.. Gua mulai bertanya-tanya, apakah gua bakal berakhir sama seperti 600.000 lulusan Perguruan Tinggi yang lain? Hidup tanpa pekerjaan.. Untungnya, secercah harapan datang..

Panggilan datang dari salah satu perusahaan kelapa sawit terbesar di Indonesia, yang pemiliknya masuk jajaran 5 orang terkaya di Indonesia.. Gua seneng banget waktu itu, mikirin potensi yang bs gua gali di sana.. Perusahaan besar, kerja di Sudirman, kerja gedongan, baju rapi jadi konsep kerjaan yang gua kejar dari awal – sesuatu yg bikin gua ngerasa worth ngejalanin kuliah 4 tahun.. Oke, gua masuk, gaji memang gk terlalu tinggi, tp gua ngebayangin jenjang karier yg bagus di masa depan. But, guess what? Gua sama sekali gk nyaman di situ.. Kesibukan yg gua jalani tiap hari bikin gua ngerasa kayak robot, datang – cek email – atur – sebar – konfirmasi – pulang. Kapan gua tahu gua harus keluar? Ketika gua sampai di rumah dgn kelelahan yang luar biasa dan ngerasa malas banget buat berangkat pagi besok paginya. Gua tahu, udah saatnya gua nyari sesuatu yg baru – setidaknya merubah konsep gua tentang “pekerjaan ideal”..

Setelah masuk ke dalam fase pengangguran lagi, gua sibuk ngurusin kakak gua yang lagi hamil waktu itu – sementara suaminya boleh dibilang enggak ada tanggung jawabnya sama sekali.. Gua mulai ikhlas.. Gua udah berusaha ngirim lamaran kemana2, sebanyak yang gua bisa, dan yg gua bisa lakuin adalah menunggu – berharap ada nyangkut satu azaaaaa. Sembari menunggu inilah, sebuah tawaran yang enggak gua sangka-sangka datang dari salah satu kenalan gua.. Kerjaan yang selama ini gua impi-impikan..

Semua orang yang kenal dekat sama gua, pasti tahu kalo gua punya dua hobi yang paling gua senengin: Nulis dan Main Game, no doubt bout that.. Luckily, kerjaan yang ditawarkan ke gua akan berhubungan langsung dengan dua kegiatan itu – GAME REVIEWER.. Kesempatan yang sangat langka, terlalu bagus untuk dilewatkan.. Maka masuklah gua dalam hidup media..

Pertama x masuk ke JagatReview, media ini benar-benar masih berusaha hidup dari dasar, struggling.. Memperkenalkan dan mempromosikan diri ke luar masih jadi tujuan yang sangat dibutuhkan. Gua jg enggak langsung masuk jadi Game Reviewer, tp menjajal diri dulu di bagian News. Setidaknya membantu gua bt ngebiasaiin nulis berita informatif dengan gaya yang lebih elegan, berbeda dengan cerita fiktif yang selama ini gua usung.. Digeber kenceng bt nulis 4 – 5 news tiap hari, dalam 1 bulan gua udah punya gaya nulis dan mampu nulis dgn cepat.. 3 bulan, dan gua akhirnya mulai ngejalanin hidup gua sebagai Game Reviewer.

Orang lain mungkin py konsep, “Ah..pekerjaan lu enak banget, main game doank”.. Seandainya saja sesederhana itu, tp kenyataannya enggak. Jadi Game Reviewer memang harus main game, tp enggak dgn gaya santai ketika lu main game biasa. Dalam setiap proses main game ini, gua kudu merhatiin dengan seksama setiap aspek yang muncul di layar: grafis, tema, music, voice acts, replayability, hingga yang subjektif seperti pengalaman.. Enggak cukup itu, bukan pekerjaan yang mudah bt nuangin semua yang udah kita rasakan itu ke dalam sebuah tulisan.. Memastikan pembaca bt dapat gambaran yang cukup details, TAPI, enggak sampai ngasih spoiler yang bikin kegiatan gaming mereka jadi pointless.. Tantangannya dimulai di situ. Sederhana? Sama sekali enggak..

Kerja di sebuah perusahaan baru jg punya kesulitannya sendiri. Sebagai perusahaan yang baru mau membangun pondasi, keuangan masih jadi masalah klasik yang harus diburu dengan cepat. Enggak jarang gua mesti ngehadapin gaji telat atau mesti ngebayar sesuatu tanpa ada ganti dari kantor.. Tapi gua melihatnya sebagai sebuah perjuangan awal untuk memperkuat sebuah perusahaan.. Tujuan gua jadi bukan “bekerja” tok di sini, tapi juga “membesarkan” perusahaan ini dengan kerja keras. Dengan satu mimpi, semakin gede perusahaan ini, semakin baik pula nasib gua ke depannya. Anggap aza sebagai seorang pemilk tanah yang berusaha membangun sebuah rumah. Butuh dedikasi bt ngangkut batu, ngerjaiin cat, ngaduk semen, kadang harus berhenti karena gk ada modal, terus dilanjutin lg, beli perabotan, dll.. Tapi ketika rumahnya suatu saat jadi, maka sudah pasti ada kepuasan dan kenyamanan tinggal di sana.. Semoga saja..

Jadi enggak terasa, udah setahun gua kerja di sini, gua udah ngerasaiin segala macam manis pahit bekerja di sebuah perusahaan baru, dan gua enggak akan menyerah begitu saja. Pekerjaaan yang gua impikan, pekerjaan yang gua senangi, dan perusahaan yang isinya anak-anak muda dgn satu visi semua.. Semoga saja, ini akan berlanjut hingga tahun-tahun berikutnya.. Amin..


About this entry